Mantuka

Wednesday, October 22, 2014

Jemputan Uji Pandu Nissan X-Trail dan Backpacking di Perth, Australia (Part 1)

Tiket penerbangan? Ada! Passport? Ada! Kelengkapan Kamera pun Ada!

Buat kali pertamanya penulis Mantuka dibawa ke Australia untuk membuat uji pandu khas kereta keluaran terbaru Nissan X-Trail 2015 yang akan dipasarkan ke Negara Brunei Darussalam.

Program uji pandu di Perth merangkumi perjalanan sejauh lebih 1,000 kilometer dipersisiran pantai dan pendalaman (Outback) meneroka negara tersebut secara 'backpacking' yang tidak pernah dijalani dengan hanya menggunakan kereta Nissan X-Trail terbaru dan sistem navigasi GPS. Perjalanan selama lima hari bermula dari 6 hingga 12 Oktober lalu.

Pengembaraan juga turut disertai oleh penulis dari Borneo Bulletin dan dua wakil dari Syarikat Boustead Sdn Bhd, Jonathan Yap dan Julia Farhanah. Kesemua program ini dibiayai sepenuhnya oleh Syarikat berkenaan selaku pengedar tunggal Nissan di Brunei Darussalam.

Pengembaraan kali ini adalah untuk mencuba keluaran kereta terbaru Nissan X-Trail serba baru sebagai sebuah kereta Sport Utility Vehicle (SUV) yang direka khas secara terperinci menjadikan sebuah kereta tahan lasak, berteknologi dan mempunyai kemudahan untuk perjalanan jauh.

Dalam episod pertama ini, penulis akan menerangkan secara terperinci perjalanan kami selama lima hari pengembaraan di Australia. Dengan maklumat ini, pembaca bukan sahaja dapat mengetahui akan kehebatan X-Trail terbaru bahkan memudahkan keluarga yang ingin melancong ke Perth dengan kos perbelanjaan yang rendah.

Hari Pertama :

Pada mulanya, penerbangan kami menggunakan Penerbangan Singapura bertolak dari Negara Brunei Darussalam pada jam 11.55 pagi dan mendarat di Lapangan Terbang Changi di Singapura pada pukul 2.05 petang, dimana kami harus menunggu untuk penerbangan seterusnya yang mengambil masa selama 10 jam untuk berlepas ke Perth, Australia.

Sementara menunggu penerbangan itu, penulis mengambil kesempatan itu untuk berkongsi penerokaan penulis semasa di Singapura yang ditemani oleh saudara penulis yang bertugas disana. Satu-satunya yang mesti menyampaikan hajat penulis ialah membeli Ais Krim Wafer yang terkenal di Singapura. Di Singapura, penjual ais krim berada pada kedudukan yang strategik untuk mengambil kesempatan daripada lalu lintas kaki dan banyak yang berada di Orchard Road.

Biasanya penjual aiskrim dikendalikan oleh penjual warga emas yang jarang memberi senyuman kepada pelanggannya. Ais krim datang dalam blok yang dipotong tebal dan di cantumkan dengan dua roti wafer atau sepotong roti pelangi lembut yang berwarna-warni menjadi seperti sandwic ais krim untuk pelanggannya. Sesetengah penjual menjual ais krim dalam cawan dan kon tetapi wafer adalah setakat ini yang paling popular walaupun harganya dalam lingkungan SG$1.00 ke SG$1.50 satu.

Sebelum ini, penulis pernah mencuba ais krim dalam roti pelangi, tetapi selepas mencuba ais krim wafer, penulis tidak kembali kepada roti. Bagi penulis, satu wafer ais krim adalah sebagai penawar selepas berjalan di sekitar Orchard Road diwaktu malam yang dalam hawa panas dan kelembapan. 

Penerbangan SQ225 berlepas tepat pada waktunya pada jam 12.05 tengah malam itu dipenuhi dengan penumpang di barisan Ekonomi. Penerbangan mengambil masa lebih kurang lima jam untuk sampai ke Lapangan Terbang Antarabangsa Perth, Australia pada jam 5.15 pagi keesokkan harinya. Kapal terbang mendarat terasa sedikit kasar memberi hati penulis gementar setelah beberapa kes yang berlaku di dunia mengenai kes-kes penerbangan yang malang. Tetapi, Alhamdulillah, kami selamat mendarat di Perth. Cuasa pada masa itu sangat baik dengan suhu serendah 9 degrees.

Sebaik mendarat, Perwakilan Boustead menguruskan persewaan kereta ke salah satu agen kereta sewa dan membuat tempahan Nissan X-Trail dan alhamdulillah berjaya menempahnya tetapi harus menunggu beberapa jam untuk sampai kepada rombongan kami.

Sementara menunggu kereta tersebut, salah satu daripada rakan wakil Nissan yang tinggal di Perth berkesempatan untuk membawa kami meneroka Bandar Perth. Kami mempunyai sarapan pagi yang indah di Toast yang terletak di Claisebrooke Cove di Perth Timur berdepanan dengan sungai dan perumahan pembangunan semula yang bernilai sekurang-kurangnya AUD$1 juta. Selepas sarapan pagi, tenaga pun dipulihkan, kami meneruskan perjalanan berjalan kaki di sepanjang tepi jalan ke Bandar Perth sambil melihat suasana yang asing. Tempatnya sangat bersih dan teratur, kelihatan beberapa orang Aborigin yang bersantai di suatu taman tempat kami lintasi. Orang berkerja nampak teratur dan prihatin dengan sekelilingnya. Orang Australia begitu peramah selalu memberi ucapan dan bertanyakan khabar dengan senyuman yang ikhlas dimuka mereka.

Akhirnya kami pun sampai ke satu taman yang luas sekali dimana Bandar Perth dan sungai dengan perumahan yang bernilai tinggi disebarang sungai adalah antara pandangan indah pada pagi itu. Mencium bau segar di pagi hari, suhu cuaca menjadi panas, walaupun penat dari kurang tidur kami masih ingin meneruskan perjalanan kami ke Bandar Perth.

Dalam perjalanan itu, kami kedengaran bunyi lonceng dan terus menuju ke Bell Tower. Bell Tower terletak di Riverside Drive menghadap ke Sungai Swan, ianya adalah salah satu tarikan pelancong yang unik dan mesti dikunjungi oleh pelancong. Penuh dengan kandungan bersejarah yang menarik dan menawarkan reka bentuk yang unik dan tersendiri - akibat daripada persaingan seni bina utama - ia telah menjadi ikon untuk Perth dan Australia Barat.

Lonceng bersejarah ini telah diberikan kepada rakyat Australia Barat sebagai sebahagian daripada perayaan kebangsaan Bicentennial pada tahun 1988. Antara yang menyifatkan Bell Tower termasuk dua belas lonceng St Martin-in-the-Fields, yang direkodkan sebagai wujud dari sebelum abad ke-14 dan menghitung kembali pada abad ke-16 oleh Queen Elizabeth I. Lonceng sekali lagi menyusun semula antara 1725 dan 1770 oleh tiga generasi keluarga Rudhall sebagai pengasas lonceng dari Gloucester di England, di bawah perintah Prince of Wales yang kemudian dinobatkan sebagai Raja George II. Mereka adalah salah satu daripada beberapa set lonceng diRaja dan orang-orang yang diketahui untuk meninggalkan England. Lonceng paling lama di Australia memaparkan lonceng gergasi seberat 459KG dan sejak 1550!


Perjalanan diteruskan menuju ke Bandar Perth dimana kami di kelilingi oleh orang ramai berbagai bangsa. Bunyi suara nyanyian yang merdu di luar pusat membeli-belah menarik perhatian orang lalu lintas. Ada yang duduk rehat di kerusi bangku yang disediakan, ada yang berdiri-diri menyaksikan persembahan jalanan itu, dan ada yang tidak kisah dengan apa yang berlaku dan terus menuju kearah yang mereka hajati. Kami menuju ke Telstra untuk membeli SimKad Australia bagi kemudahan berhubung antara kami dan keluarga di Brunei.


Oleh sebab masa yang singkat, kami harus balik ke Lapangan Terbang Perth untuk mengambil kereta yang disewa. Kami menaiki CAT Bus yang beroperasi sepanjang hari, setiap hari. Bas-bas CAT moden berjalan di tiga laluan yang meliputi semua bahagian bandar dan berkodkan warna dan dirujuk sebagai laluan Merah, laluan Biru dan laluan Kuning. Peta yang menunjukkan laluan yang berasingan dan tempat berhenti boleh didapati di kiosk maklumat mereka di Forrest Place atau di mana-mana tempat maklumat pelancongan di sekitar bandar. Perhentian bas CAT mempunyai tempat pendirian khas dan maklumat masa secara tepat dan langsung akan memberitahu anda apabila bas seterusnya akan sampai. Perkhidmatan ini adalah secara percuma.


Dalam Bas tersebut, kami menaiki Bas CAT laluan Kuning dimana kami menuju balik ke tempat letak kereta di Claisebrooke Cove. Kemudian, kami pun menuju balik ke Lapangan Terbang Perth.

Apabila menuju ke tempat letak kereta, dari jauh penulis boleh kenal Nissan X-Trail yang akan digunakan. Kami memuatkan bagasi kami di bonet yang luas, pasang navigasi GPS Garmin dan memasukkan alamat yang hendak dituju, camera kereta dipasang untuk merekod perjalanan kami, dan akhirnya perjalanan kami bermula disini menggunakan kereta Nissan X-Trail baru yang akan dilancarkan di Brunei tidak lama lagi.


Sepanjang perjalanan itu, Jonathan Yap salah seorang kakitangan Boustead Sendirian Berhad menerangkan mengenai kereta tersebut untuk pengetahuan kami. Nissan X-Trail adalah sebuah kenderaan Sport Utility Vehicle (SUV) yang menambah gaya crossover dan kecekapan, reka bentuk yang menarik, teknologi inovatif dan keselesaan yang luar biasa dan praktikal.

X-Trail menggabungkan kekuatan dan semangat pengembaraan. Profil elegan dan sportif juga mengintegrasikan pelbagai ciri-ciri reka bentuk baru dan butiran terperinci, termasuk lampu depan baru yang boleh didapati dengan LED sebagai standard pada model gred tinggi dan tandatangan LED tersendiri yang membuat kereta tersebut boleh dikenal pasti pada waktu malam. Butiran lain termasuk tailgate berkuasa dan bumbung panorama pembukaan kuasa.


Dalamannya pula, X-Trail menawarkan persekitaran yang baru untuk penghuninya. Direka untuk 7 tempat duduk, kabin yang mempunyai susun atur tempat duduk teater untuk memastikan setiap penumpang mempunyai pandangan yang hebat. Ciri-ciri bahan-bahan premium dan reka bentuk pintar di seluruhannya, X-Trail menetapkan standard baru untuk akses ke tempat duduk belakang, ruang untuk pilihan penumpang ketiga dan teknologi dalam kereta.

X-Trail serba baru ini dikuasakan oleh enjin MR20DD yang kuat tetapi sangat berjimat dari segi penggunaan bahan api ekonomi dan optimum dengan penghalusan yang sangat baik, pada setiap kelajuan. Kereta ini datang dengan bentuk 2WD dan 4WD. Nissan generasi terkini mempunyai transmisi SEMUA MOD 4x4-i. Bersama-sama dengan Sistem Kawalan Chassis (Chassis Control System) baru Nissan dan Keselamatan Perisai Nissan (Nissan Safety Shield), drivetrain baru X-Trail menyediakan pemandu dengan ciri-ciri keselamatan secara menyeluruh dan keselesaan yang memastikan setiap perjalanan adalah menyeronokkan.


Perjalanan menuju ke Albany mengambil masa 7 jam di jalanan dan dua perhentian untuk membeli sedikit makanan dan minum petang. Sepanjang perjalanan itu, kami melintasi beberapa kampong kecil, ladang-ladang sepanjang perjalanan kami yang dipenuhi dengan berbagai binatang. Kami tiba di Havana Villas pada jam 8 malam dan suhu cuaca pada masa itu adalah 15 degrees tetapi kerasahan lebih sejuk oleh sebab angin dari laut.

Havana Villas terletak hanya 80m dari Pantai Emu dan keselesaan berjalan-jalan dari Middleton Bay yang bertaraf dunia, lokasinya sangat menakjubkan. Kitaran tepi pantai yang indah dan bersih, anda boleh berjalan-jalan disini bermula dari pintu Chalet anda dan pelbagai jenis basikal boleh disewa di tapak tersebut. Lokasinya melarikan diri dari trafik yang bising di lebuh raya, dan anda boleh datang dan tidur mendengarkan bunyi lautan kerana Havana Villas hanya 80m dari pantai tetapi masih hanya 8km dari kesibukan Jalan York. Penginapan disini adalah sangat berpatutan dengan segala yang anda perlukan untuk percutian di Albany.

Albany mempunyai banyak tempat untuk melancong dan melakukan apa sahaja tertakluk pada minat anda. Kami dibantu oleh Pemilik Havana Villas yang baik hati dan mesra, beliau memberikan nasihat mengenai tempat-tempat pelancongan di Albany yang harus kami lihat. Havana Villas adalah tempat yang tenang dan sesuai untuk diterokai.



Chalet kami boleh memuatkan 9 orang dewasa. Ianya mempunyai dua bilik penginapan, satu bilik mandi, dapur dan bilik tamu secara terbuka. Segala pinggan mangkuk, cawan, kutleri, dan peralatan memasak sudah disediakan. Kawasan barbeku menggunakan gas dengan gazebo dan bangku taman turut di sediakan di tapak tersebut dan banyak lagi.

Hari pertama kami berakhir disini. Ikuti Mantuka.com untuk berita Part 2 dan Part 3 (terakhir).